TPN Ganjar-Mahfud Temui Supir Angkot dan Kaum Disabilitas di Posko GGMU NTB

TPN Ganjar-Mahfud Temui Supir Angkot dan Kaum Disabilitas di Posko GGMU NTB

Mataram - Rombongan Relawan Mahfud Guru Bangsa [ MGB ] NTB dam Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar-Mahfud mengunjungi posko Relawan Gerakan Ganjar Mahfud (GGMU) atau lebih dikenal dengan nama 'Rumah Rakyat' di Jalan Majapahit Kota, Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB), Senin (25/12/2023). 

Rombongan Relawan MGB dan  TPN tersebut dipimpin oleh Dr KH As'ad Said [ Pembina Nasional MGB ] , Hadi Wijaya, Koordinator Relawan MGB NTB dan Wakil Ketua TPN Ganjar-Mahfud, Tuan Guru Bajang (TGB) Muhammad Zainul Majdi yang mewakili Cawapres nomor urut 3 Mahfud MD yang batal berkampanye ke NTB karena disarankan dokter untuk beristirahat selama beberapa hari ke depan. Hadir dalam kesempatan tersebut Ketua Tim Pemenangam Daerah (TPD) Ganjar-Mahfud NTB Muzihir dan Ketua DPD PDIP NTB Rachmat Hidayat, bersama ratusan relawan. 

Di sana, rombongan Relawan MGB dan  TPN disambut oleh ratusan relawan, komunitas sopir angkot dan kaum disabilitas yang tergabung dalam Gerakan Ganjar Mahfud [ GGMU )  yang sudah menanti sejak pagi tadi

Wakil Ketua TPN Ganjar-Mahfud, TGB Muhammad Zainul Majdi saat menyapa dan bangkitkan semangat juang para relawan dengan menyampaikan beberapa hal penting. Seperti, sejumlah program-program unggulan yang ditawarkan oleh pasangan Ganjar-Mahfud. 

"Ada 21 program unggulan di pasangan Ganjar-Mahfud jika terpilih nanti. 21 program itu cukup banyak yang menyasar kepada kelompok yang termarjinalkan seperti kaum duafa dan guru ngaji," katanya didampingi oleh tokoh Nahdlatul Ulama KH As'ad Said Ali turut hadir di acara tersebut.

Selain itu, mantan Gubernur NTB itu menjelaskan bahwa pasangan Ganjar-Mahfud juga memiliki program satu keluarga satu sarjana dan satu desa satu puskesmas. Program ini terinspirasi saat Ganjar dan Mahfud berkeliling dari Sabang sampai Merauke.

"Kemudian juga ada program satu keluarga satu sarjana. Kita tau dari riset salah satu cara mengentaskan kemiskinan dalam satu keluarga adalah apabila ada anggota keluarganya tamat sampai perguruan tinggi," bebernya. 

Kemudian, pasangan Ganjar-Mahfud juga akan memperhatikan kesejahteraan guru agama. Menurut dia, masih ada guru agama yang memiliki gaji tak layak.

"Guru ngaji dan guru agama lain ini  gajinya hanya Rp 75 ribu, maka kami mulai menghitung kesejahteraan. Itu akan diberikan insentif oleh pemerintah itu sebesar Rp 1 juta perorang," tegasnya. 

Di sisi lain, pasangan Ganjar-Mahfud juga akan memberikan perlakuan yang sama untuk penyandang disabilitas. Tentunya hal tersebut didukung lewat ketersediaan pelayanan publik untuk penyandang disabilitas.

"Itu semua sudah dibuktikan oleh Mas Ganjar saat menjabat sebagai Gubernur Jawa Tengah yang setiap kebijakan yang diambil selalu melibatkan kelompok disabilitas," pungkasnya. 

Sejatinya, kunjungan ke posko GGMU atau lebih dikenal sebagai Rumah Rakyat itu akan diisi oleh Mahfud MD. Namun, secara mendadak, Menkopolhukam itu dikonfirmasi tidak bisa hadir secara fisik karena dokter menyarankan dia untuk beristirahat beberapa hari ke depan.(RED

Posting Komentar

0 Komentar