Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Pelatihan Jurnalistik, Ketua PWI Kota Bima Dorong Peningkatan Etika dan Kualitas Jurnalis

7/08/24 | 7/08/2024 WIB Last Updated 2024-07-08T04:44:55Z

  


Ketua PWI Kota Bima Faharudin. 

Kota Bima, Beritabima.com - Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kota Bima Faharudin saat menyampaikan sambutan pelatihan jurnalistik dengan tema "Mewujudkan Jurnalis yang Beretika dan Berkualitas" mengkritik profesi jurnalis dan mendorong para pekerja media untuk meningkatkan kualitas dan etika dalam praktik jurnalistik.

Menurut Faharudin, peran media sangat signifikan dalam mendorong pembangunan daerah. Media tidak hanya berfungsi sebagai sumber informasi, tetapi juga sebagai pilar keempat dalam demokrasi yang membantu mewujudkan pembangunan yang merata.

"Media memiliki empat fungsi utama, informatif, edukasi, kontrol sosial, dan hiburan," ujarnya.

Namun, ia mencatat bahwa perkembangan media saat ini seringkali lebih banyak mengedepankan fungsi hiburan. Tidak sedikit karya jurnalistik yang membuat pembaca tersenyum, membaca produk jurnalistik yang belum memenuhi kaidah penulisan yang baik dan benar.

"Struktur penulisan yang tidak teratur dan penggunaan kalimat langsung yang sering kali keliru masih menjadi masalah," ungkapnya. 

Meskipun demikian, Faharudin menekankan bahwa fungsi informatif tetap harus disampaikan dengan penulisan yang teratur dan mudah dicerna.

Dirinya juga menyoroti pentingnya etika dalam praktik jurnalistik di Bima. Ia memberi contoh pengalaman sejumlah wartawan PWI Kota Bima yang mengikuti Uji Kompetensi Wartawan (UKW) oleh Dewan Pers di Kabupaten Sumbawa tahun 2021 lalu, di mana etika wartawan Bima menjadi perhatian serius. 

"Saat UKW waktu itu, diungkap bahwa dinamika bermedia di Bima masih jauh dari etika jurnalistik. Seperti halnya oknum wartawan yang masih kurang sabar menunggu narasumber dan sering kali marah-marah," ungkap pria yang juga pemimpin redaksi Media Online Kahaba.Net Bima itu. 

Maka melalui pelatihan ini, Faharudin berharap para peserta dapat belajar bersama untuk mengembangkan kemampuan profesi, meningkatkan etika, dan tanggung jawab terhadap profesi yang mulia ini. 

"Agar marwah jurnalis di Bima juga bisa terjaga," katanya.

Faharudin juga berharap bahwa pelatihan ini semoga memberikan dampak positif bagi kualitas jurnalis di Bima, sehingga dapat berkontribusi lebih baik dalam pembangunan daerah dan pemerintahan yang lebih baik lagi.(RED)



close